23 December 2011

Adakah Aku Terlambat 13

    Zana memerhatikan tingkah abangnya dari jauh. Entah mengapa sejak akhir-akhir ini abangnya itu asyik mengelamun sahaja. Risau juga dia melihat abang kesayangannya bersikap sedemikian. Bila ditanya mengapa, ada sahaja alasannya. 'Abang penat', 'Abang okay', abang itu abang ini. Haih.. Zana mengeluh.

"Abang.." panggil Zana yang menghampiri Zariff dari belakang. Zariff tersentak.

"Ya? Ada apa dik?" soal Zariff.

"Sampai bila abang nak jadi macam ni?" Zana terus bertanya. Dia tahu bahawa abangnya sekarang ini asyik memikirkan gadis yang dicintainya itu. Siapa lagi kalau bukan Nabila. Nur Nabila Zuhud yang memang cantik dan ayu orangnya.

"Apa Zana cakap ni? Abang tak faham." ujar Zariff.

"Zana nak tanya abang. Please jujur dengan Zana. Abang cintakan kak Nabila? Betul-betul cinta?" soal Zana yang memandang tepat pada mata Zariff.

"Entah." selamba sahaja jawapan dari mulut Zariff.

"Abang! Kalau abang betul-betul cintakan kak Nabila, abang kena cepat bertindak. Jangan asyik pendam perasaan macam orang gila. Risau adik tengok abang macam ni." jelas Zana. Dia memang betul-betul risau akan keadaan abangnya sekarang ini. Kata cinta, tapi asyik pendam. Macam mana nak menang kalau asyik diam macam ni.

"Erk.. Habis tu, adik nak abang buat apa?" soal Zariff sambil tersengih.

"Masuk meminang kak Nabila." jawab Zana. Terbuntang mata Zariff mendengar cadangan Zana. Adik aku betul ke tidak ni? bisik hati Zariff.

"Apa? Betullah apa Zana cakap. Nanti kalau abang Hakim yang dapat kak Nabila dulu macam mana?" Ops! Cepat-cepat Zana menutup mulutnya. Alahai..Tersasul pulak.

"Hakim? Kenapa dengan Hakim?" soal Zariff yang merenung tajam mata Zana.

Gulp. Zana menelan air liur. Erk.. Macam mana ni..

"Abang Hakim pun sukakan kak Nabila!" jawab Zana tanpa berselindung lagi.

"Apa Zana cakap? Mana Zana tahu? Nabila tahu tak?" bertalu-talu Zariff melontarkan pertanyaan kepada Zana.

"Ya. Abang Hakim sukakan kak Nabila. Kalau abang tak bertindak dahulu. Mungkin abang Hakim akan maju ke hadapan dahulu. Abang pun tahu kan? Abang Hakim memang selalu cepat bertindak demi gadis yang dia suka." ujar Zana panjang lebar.

Wajah Zariff menjadi lesu. Dia selalu tidak yakin dalam percintaan. Walaupun dia sudah berkali-kali mengatakan bahawa dia sukakan Nabila. Dia tahu Nabila tidak akan menyerahkan cintanya itu untuk aku. Aku tahu aku hanya bertepuk sebelah tangan. Bisik hati Zariff.

"Abang? Okay tak ni?" soal Zana yang melihat wajah Zariff yang tiba-tiba suram itu.

"Abang akan berusaha. Thanks dik sebab beritahu abang." balas Zariff dengan penuh yakin. Dia tetap ingin menawan hati Nabila. Chaiyok!


#Sorry sebab e-novel ni selalu saya update lambat. Sebab, cuti kali ini saya betul-betul banyak kerja rumah. Saya juga tengah siapkan cerpen. Mungkin e-novel ni saya akan habiskan sebelum masuk tahun 2012. Maybe sampai bab 16 or 17. Thanks kepada siapa2 yang baca! :)

No comments: